oleh

Dinas Pariwisata Sulsel Gelar Lomba Sadar Wisata

MAKASAR, INFODESANEWS – Guna mengikuti perkembangan Wisata, Dinas Pariwisata Sulawesi-Selatan(Sulsel) menggelar lomba Sadar Wisata, yang dipusatkan di Hotel Grand Celino Makasar Jumat(29/11/2019)

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata(Disbudpar) Sulawesi-Selatan diwakili Kepala Bidang Penfembangan Sumber Daya Parawisata Bruno S Rantetana menjelaskan, lomba Kelompok Sadar Wisata guna untuk membangkitkan gairah masyarakat atau mengembangkan pariwisata minimal di lingkungannya masing masing menjadi sebuah destinasi.

“Kami sangat mengharapkan dengan adanya Kelompok Sadar Wisata di setiap wilayah Sulsel ini, agar termotivasi untuk mengembangkan pariwisata, menjaga kebersihan lingkungan, sungai, hutan serta mengembangkan ekonomi kreatif dan sebagainya untuk mensejahterakan warga sekitarnya,” terang Bruno.

Pemerintah lanjut Bruno S Rantetana, harus mendorong, membangkitkan gairah masyarakat agar bisa menyadari bahwa saat ini pariwisata bukan sekedar jalan- jalan lagi tetapi sudah menjadi sektor ekonomi yang sangat kompotitif.

Bruno menjelaskan, dalam persaingan pariwisata internasional dunia pariwisata inilah yang biasanya sangat eksis didunia ekonomi internasional.”Kalau misalnya ada krisis moneter, keuangan, dan ekonomi tidak akan menghalangi orang berjalan dari satu wilayah ke wilayah yang lain,” jelasnya.

Ia menambahkan, sektor pariwisata menjadi salah satu sektor yang kompotitif untuk saat ini, maka diangkat oleh Presiden sebagai salah satu sektor ekonomi yang diharapkan akan memperbesar “Devisa Negara” serta memperbanyak lapangan kerja dan pendapatan asli masyarakat setempat.

Lomba yang digagas oleh Dinas Pariwisata Propinsi guna untuk “menumbuh kembangkan kesadaran berpariwisata, sehingga kelompok ini tidak hanya menjadi kelompok mati tapi menjadi kelompok yang aktif”.

Sementara itu Ketua Dewan juri, Baharuddin Solongi mrngungkapkan bahwa, penilaian dilakukan dengan mengacu pada regulasi dari Kementerian Kebudayaan dan Keparawisataan Republik Indonesia tentang Sadar Wisata.

” Menurut Baharuddin Solongi, terpilihnya Kelompok Sadar Wisata dari Rante Kasimpo Kecamatan Rongkong, Kabupaten Lutra, Sulsel, itu berdasarkan pengamatan langsung tim penilai di lokasi setiap Kabupaten, yakni kelengkapan administrasi kelompok, pelaporan, dokumen yang kelompok sadar wisata(Pokdarwis) yang diserahkan ke tim Disbudpar Sulsel, dan Pokdarwis Rante Kasimpo paling tertinggi nilainya paling tertinggi,” jelas Jetua Dewan Juri, seraya menambahkan unsur yang dinilai yakni implementasi nilai-nilai sapta pesona, kelembagaan, dan dokumentasi aktivitas Pokdarwis selama didirikan.

Ada 11 Pokdarwis yang ikut berkompetisi di Sulsel, Pokdarwis Rante Kasimpo dari Kecamatan Rongkong mempunyai keunggulan kata Baharuddin Solongi yaitu, masyarakat setempat memiliki beragam pilihan souvenir yang bernilai ekonomi tinggi seperti batik, selendang tenun khas Rongkong, ada Kopi, madu hutan dan pernik-pernik menarik lainnya, serta atraksi tarian khas Rongkong yang diperankan oleh anggota Pikdarwis, juga permainan tradisionil yang dipertunjukkan anggota sehingga menarik perhatian para pengunjung wisatawan.

Pokdarwis Rante Kasimpo, sambung Baharuddin sudah melengkapi diri dengsn home stay yang tentu juga memberikan keuntungan ekonomi secara langsung bagi warga yang mrngelola home stay tersebut.

Sekadar diketahui untuk juara I Pokdarwis Rante Kasimpo Rongkong dari Luwu Utara yang juga dijuluki Bumi Lamaranginang, juara II Pokdarwis Pinus Rombeng Bantaeng, juara III Pokdarwis Lereng Citta Soppeng.
Dan juara harapan 1 Pokdarwis A’bulo Sibatang Pangkep, juara harapan 2 Batupake Gojeng Sinjai dan juara harapan 3 Pokdarwis Londa Toraja Utara.

Sementara itu juga Kepala Dinas Budpar Luwu Utara, Yasir Taba mengatakan, juara yang diraih Pokdarwis dari Kecamatan Rongkong Tana Masakke’ Lipu Maraninding, itu membutuhkan proses dan tidak mungkin sekali jadi, tapi tidak bosan-bosannya kami menghimbau agar Sapta Pesona untuk destinasi parawisata ini menjadi bagian dari kehidupan kita semua masyarakat Bumi Lamaranginang(Lutra, red).

“Bagaimana memelihara kenyamanan, kesejukan, kebersihan serta tempat wisata tersebut agar selalu bersih,” imbau Yasir Taba.(yustus)

Berita